Inspirasi Berkarya

Wartawan Senior ini Ajarkan untuk Tidak Sekedar Menulis

Aji Setiawan Sekretaris DPC PPP Purbalingga
Aji Setiawan Sekretaris DPC PPP Purbalingga

Oleh: Aji Setiawan – Pernahkah para wartawan mengecek berita yang dikirim ke kantor media? Tahunya beritanya itu dikelola polisi dan militer? Sudah ratusan online justru polisi dan aparatus militer justru dibalik media. Jadi, yang saya tulis, lapor polisi dong…

Tentu bukannya saya keberatan soal polisi dibalik kerja kerja wartawan. Memang banyak berita yang akhirnya berkaitan dengan polisi seperti kejadian, kriminal, kecelakaan dan urusan gawat darurat. Dan polisi serta TNI juga bisa mendirikan lembaga pers sendiri, sebagai upaya pemberitaan kegiatan internal instansi.

Ketika 22 Tahun yang lalu saya diminta mengajar menulis berita di berbagai lembaga pers, saya sering mengungkapkan beda antara kinerja wartawan dan polisi terhadap sebuah kejadian peristiwa. Dimana ruang wartawan sebatas penyelidikan dan pelaporan peristiwa. Sementara kepolisian, ranahnya bisa dua sekaligus Bahkan lebih ditingkatkan punya hak menyidik, penyidikan, ini pun sering salah pahami menjadi penginterogasian.

Maka setiap saya membekali jurnalis muda, sering saya bekali ilmu menyelidiki sampai melaporkan sebuah peristiwa atau kejadian dengan prinsip 5W+1H.

Prinsip dasar menulis berita itu selalu berkembang sepanjang waktu, apalagi di tengah dunia persaingan media. Berita yang biasa biasa saja, tidak dibaca. Ribuan informasi dianggap tidak penting dan menarik. Sehingga media saat ini harus merubah diri dan perlu meng upgrade tidak sekedar berita, agar menarik dibaca.

Mulailah berkembang tidak sekedar kemahiran menulis berita.Di era akhir 90-an,setelah reformasi bergulir, sangat tumbuh subur ragam penulisan jurnalistik, mulai jurnalisme literasi, jurnalisme narasi, jurnalisme transformasi, jurnalisme investigasi, jurnalisme realisme, jurnalisme presisi (data penelitian dan survey) dll.

Isme isme dari sebuah teknik dan cara kerja aliran jurnalisme ini tentu diperdalam oleh mereka yang sudah makan asam garam bekerja dan tidak latihan di awal awal lembaga pers mahasiswa. Harus learning by doing. Belajar sambil mempraktikkan, biasanya cara berlatih seperti ini dengan melakukan pendampingan terhadap peserta didik. Saya sendiri lebih senang, dalam pendampingan peserta didik itu menjadi teman ngobrol dan berbagi pengalaman.

Tampilkan Semua
Cilacap Info
IKUTI BERITA LAINNYA DIGOOGLE NEWS

Berita Terkait